Posts tagged pendengaran

SAINS KE ARAH ISLAM – Siri 18

SAMBUNGAN
MENGAPA SEBUTAN PENDENGARAN MENDAHULUI PENGLIHATAN DI DALAM AL-QUR’AN?

Suatu Perkara Lain Yang Menarik

Didapati juga perkataan mendengar/ telinga selalu disebut dalam bentuk tunggal ,sementara perkataan penglihatan/mata dalam bentuk jamak/banyak. Allah berfirman:


وَمَا كُنتُمْ تَسْتَتِرُونَ أَنْ يَشْهَدَ عَلَيْكُمْ سَمْعُكُمْ وَلَا أَبْصَارُكُمْ وَلَا جُلُودُكُمْ وَلَكِن ظَنَنتُمْ أَنَّ اللَّهَ لَا يَعْلَمُ كَثِيراً مِّمَّا تَعْمَلُونَ


“Dan tidaklah kamu dapat menyembunyikan (kemaksiatan kamu) , bahawa akan memberikan kesaksian pendengaran, penglihatan-penglihatan dan kulit-kulit kamu, bahkan kamu menyangka Allah tidak mengetahui banyak tentang apa yang kamu lakukankan” (Fusilat 41: 22).,


قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ أَخَذَ اللّهُ سَمْعَكُمْ وَأَبْصَارَكُمْ وَخَتَمَ عَلَى قُلُوبِكُم مَّنْ إِلَـهٌ غَيْرُ اللّهِ يَأْتِيكُم بِهِ


” Katakanlah (Muhammad): ‘ Terangkanlah kepadaku, jika Allah mencabut pendengaran dan penglihatan-penglihatan kamu, serta ditutup hati-hati kamu, siapakah tuhan selain dari Allah yang dapat mengembalikan mereka kepada kamu’ “? ( Al-An’am 6:46)

Mengapa dalam Al-Quran sebutan perkataan “pendengaran/telinga” adalah tunggal sedangkan “penglihatan ” adalah jamak/banyak? Mengapa tidak disebut “pendengaran-pendengaran dan penglihatan-penglihatan “, atau “pendengaran dan penglihatan”? Allah Yang Maha Kuasa, dengan ekspresi yang jitu menjelaskan kepada kita ketepatan Al-Quran. Deria penglihatan boleh dikawal oleh manusia, kerana ia boleh memilih sama ada mahu melihat atau tidak. Manusia dapat memejamkan matanya untuk hal-hal yang dia tidak suka untuk melihatnya. Tetapi ia tidak boleh melakukan hal yang sama dengan deria pendengaran, kerana ia tidak mempunyai kawalan ke atas telinga apakah ia ingin mendengar atau tidak. Dengan kata lain, ketika seseorang berada di sebuah bilik di mana sepuluh orang bercakap, suara mereka akan sampai ke telinganya, sama ada dia mahu mendengar atau tidak. Deria penglihatan berbeda di antara seseorang dengan yang lain; Seseorang melihat sesuatu sementara yang lain melihat sesuatu yang lain kerana kelainan yang berbeza penglihatan/ pandangan, sementara orang lain menutup mata dan tidak melihat apa-apa. Bagi pendengaran, kita semua akan berkongsi mendengar suara yang sama jika kita berkumpul di satu tempat. Oleh kerana itu mata bervariasi pandangan /penglihatan tetapi telinga tetap tunggal.

Terjemahan artikel: What is the reason behind advancing hearing over sight in the Holy Quran?- Dr Sharif Kaf Al-Ghazal

http://www.quranandscience.com

SAINS KE ARAH ISLAM – Siri 17

MENGAPA SEBUTAN PENDENGARAN MENDAHULUI PENGLIHATAN DI DALAM AL-QUR’AN?

Allah, Yang Maha Kuasa berfirman:


وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولاً

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang tidak ada bagimu ilmu/pengetahuan; Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya/dipertanggungjawabkan” (Al-Isra’ 17:36).


وَمَا كُنتُمْ تَسْتَتِرُونَ أَنْ يَشْهَدَ عَلَيْكُمْ سَمْعُكُمْ وَلَا أَبْصَارُكُمْ وَلَا جُلُودُكُمْ وَلَكِن ظَنَنتُمْ أَنَّ اللَّهَ لَا يَعْلَمُ كَثِيراً مِّمَّا تَعْمَلُونَ


“Dan tidaklah kamu dapat menyembunyikan (kemaksiatan kamu) , bahawa akan memberikan kesaksian pendengaran, penglihatan-penglihatan dan kulit-kulit kamu, bahkan kamu menyangka Allah tidak mengetahui banyak tentang apa yang kamu lakukankan”. (Fusilat 41: 22).,


قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ أَخَذَ اللّهُ سَمْعَكُمْ وَأَبْصَارَكُمْ وَخَتَمَ عَلَى قُلُوبِكُم مَّنْ إِلَـهٌ غَيْرُ اللّهِ يَأْتِيكُم بِهِ


“Katakanlah (Muhammad): ‘ Terangkanlah kepadaku, jika Allah mencabut pendengaran dan penglihatan kamu, serta ditutup hati kamu, siapakah tuhan selain dari Allah yang dapat mengembalikan mereka kepada kamu’ “? (Al-An’am 6:46)

Apakah kemungkinan alasan di sebalik sebutan “mendengar” mendahului “melihat” dalam Al-Quran?
1 – Pendengaran terbentuk lebih dahulu sebelum penglihatan di peringkat embrio, dan ia adalah deria pertama yang berfungsi dalam kehidupan. Fungsi pendengaran akan bermula pada bayi selepas kelahirannya, tidak sepertimana mata yang tidak berfungsi di saat bayi dilahirkan. Dengan kata lain, Allah SWT menyatakan kepada kita bahawa pendengaran berfungsi pada awal bayi. Jika suatu bunyi gangguan dihasilkan berhampiran bayi yang baru lahir, dia merasa ketakutan dan menangis. Tapi jika tangan mendekati bayi yang sama, ia tidak bergerak atau tidak merasai bahayanya.
2 – Telinga lebih disukai dan lebih unggul dari mata, kerana ia tidak berhenti berfungsi semasa tidur. Sejak mula kehidupan, telinga befungsi selepas sahaja kelahiran, sementara beberapa organ lain mengambil masa beberapa hari atau tahun untuk berfungsi. Mata memerlukan cahaya untuk melihat. Sinar cahaya yang terpantul pada objek-objek, kemudian masuk ke mata untuk melihat objek tersebut.. Jika gelap, mata tidak boleh berfungsi, tetapi telinga boleh berfungsi siang dan malam.
3 – Telinga adalah penghubung antara manusia dan dunia. Ketika Allah Yang Maha Kuasa menetapkan bahawa manusia di dalam gua tersebut tidur beberapa ratus tahun, Allah berfirman;


فَضَرَبْنَا عَلَى آذَانِهِمْ فِي الْكَهْفِ سِنِينَ عَدَدًا


“Kemudian Kami tutup telinga mereka di gua itu selama beberapa tahun ” (Al-Kahfi 18: 11)
Oleh kerana itu ketika telinga tidak fungsi, orang di dalam gua tersebut tidur ratusan tahun tanpa gangguan apapun. Pergerakan bising di siang hari, berbanding dengan keheningan malam, menghalang manusia untuk tidur nyenyak. Namun, telinga tidak pernah tidur atau kehilangan perhatian.

Di dapati sebutan pendengaran mendahului penglihatan dalam Al-Quran, kecuali dalam satu ayat yang berkaitan hari kiamat di mana Allah SWT berfirman:


وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُؤُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ


“Dan seandainya kamu melihat oranng-orang yang melakukan dosa menundukkan kepala mereka di hadapan Tuhan Pencipta mereka, (mereka berkata) wahai Tuhan kami , kami telah melihat dan kami mendengar , maka kembalikanlah kami (ke dunia), nescaya kami akan mengerjakan amal kebajikan , sungguh kami adalah orang –orang yang yakin”. (As-Sajdah 32: 12)

Dalam ayat ini saja Allah mendahulukan perkataan “melihat” daripada “mendengar”, apabila keadaan ngeri dan dasyatnya hari kiamat diperlihatkan kepada khalayak manusia sebelum didengari. Allah Yang Lebih Mengetahui.
.
Terjemahan artikel: What is the reason behind advancing hearing over sight in the Holy Quran? – Dr Sharif Kaf Al-Ghazal

http://www.quranandscience.com

  • ARKIB


  • View My Stats