Posts tagged kubur

KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 81

OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR

SOLAT GERHANA (KHUSUF)

Sambungan BAB YANG DILAKUKAN DI DALAM SOLAT KHUSUF

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرَةَ بِنْتِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ يَهُودِيَّةً جَاءَتْ تَسْأَلُهَا فَقَالَتْ أَعَاذَكِ اللَّهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ فَسَأَلَتْ عَائِشَةُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُعَذَّبُ النَّاسُ فِي قُبُورِهِمْ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَائِذًا بِاللَّهِ مِنْ ذَلِكَ ثُمَّ رَكِبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ غَدَاةٍ مَرْكَبًا فَخَسَفَتْ الشَّمْسُ فَرَجَعَ ضُحًى فَمَرَّ بَيْنَ ظَهْرَانَيْ الْحُجَرِ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي وَقَامَ النَّاسُ وَرَاءَهُ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ فَسَجَدَ ثُمَّ قَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ انْصَرَفَ فَقَالَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَقُولَ ثُمَّ أَمَرَهُمْ أَنْ يَتَعَوَّذُوا مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

Telah menceritakan kepadaku, dari Malik, dari Yahya bin Sa’id, dari ‘Amrah bin Abdurrahman dari Aisyah isteri Rasulullah ﷺ, bahwa ada seorang wanita Yahudi datang kepadanya, dan berkata, “Semoga Allah melindungimu dari azab kubur.” Setelah itu Aisyah bertanya kepada Rasulullah ﷺ, “Apakah manusia diseksa dalam kubur mereka?” Maka Rasulullah ﷺ pun memohon perlindungan kepada Allah dari hal itu. Kemudian keesokan harinya Rasulullah ﷺ menunggangi kenderaan. Namun hari itu terjadi gerhana matahari, hingga beliau kembali di waktu dhuha dan melalui di antara kamar (isteri-isterinya) . Beliau ﷺ lalu berdiri solat dan orang-orang solat di belakangnya. Beliau berdiri lama, lalu ruku’ dengan ruku’ yang lama. Kemudian bangun dan berdiri lagi dengan lama namun tidak selama yang pertama. Lalu beliau ruku’ dengan ruku’ yang lama, namun tidak selama yang pertama. Setelah itu beliau bangkit (dari ruku’) dan sujud. Beliau bangun dan berdiri lama namun tidak selama pada sebelumnya. Lalu ruku’ dengan lama namun tidak selama yang pertama. Kemudian bangun dan berdiri lama namun tidak selama yang pertama. Beliau lalu ruku’ dengan lama namun tidak selama yang pertama, lalu bangun dan sujud. Setelah selesai beliau mengatakan apa yang Allah kehendaki, dan menyuruh mereka untuk berlindung dari siksa kubur.”

BAB KETERANGAN BERKENAAN DENGAN SOLAT KHUSUF (GERHANA MATAHARI)

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ أَنَّهَا قَالَتْ أَتَيْتُ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ خَسَفَتْ الشَّمْسُ فَإِذَا النَّاسُ قِيَامٌ يُصَلُّونَ وَإِذَا هِيَ قَائِمَةٌ تُصَلِّي فَقُلْتُ مَا لِلنَّاسِ فَأَشَارَتْ بِيَدِهَا نَحْوَ السَّمَاءِ وَقَالَتْ سُبْحَانَ اللَّهِ فَقُلْتُ آيَةٌ فَأَشَارَتْ بِرَأْسِهَا أَنْ نَعَمْ قَالَتْ فَقُمْتُ حَتَّى تَجَلَّانِي الْغَشْيُ وَجَعَلْتُ أَصُبُّ فَوْقَ رَأْسِي الْمَاءَ فَحَمِدَ اللَّهَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ ثُمَّ قَالَ مَا مِنْ شَيْءٍ كُنْتُ لَمْ أَرَهُ إِلَّا قَدْ رَأَيْتُهُ فِي مَقَامِي هَذَا حَتَّى الْجَنَّةُ وَالنَّارُ وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّكُمْ تُفْتَنُونَ فِي الْقُبُورِ مِثْلَ أَوْ قَرِيبًا مِنْ فِتْنَةِ الدَّجَّالِ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ يُؤْتَى أَحَدُكُمْ فَيُقَالُ لَهُ مَا عِلْمُكَ بِهَذَا الرَّجُلِ فَأَمَّا الْمُؤْمِنُ أَوْ الْمُوقِنُ لَا أَدْرِي أَيَّ ذَلِكَ قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ هُوَ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ جَاءَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى فَأَجَبْنَا وَآمَنَّا وَاتَّبَعْنَا فَيُقَالُ لَهُ نَمْ صَالِحًا قَدْ عَلِمْنَا إِنْ كُنْتَ لَمُؤْمِنًا وَأَمَّا الْمُنَافِقُ أَوْ الْمُرْتَابُ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ لَا أَدْرِي سَمِعْتُ النَّاسَ يَقُولُونَ شَيْئًا فَقُلْتُهُ

Telah menceritakan kepadaku, dari Malik, dari Hisyam bin Urwah, dari Fathimah binti Mundzir, dari Asma’ binti Abu Bakar As Siddiq, ia berkata, “Aku menemui Aisyah, isteri Nabi ﷺ ketika terjadi gerhana matahari. Orang-ramai sedang berdiri mengerjakan solat, begitu juga dengan Aisyah. Aku bertanya, “Ada apa dengan orang-ramai?” Aisyah mengarahkan tangannya ke langit seraya berkata, “SUBHANALLAH.” Aku berkata, “Sebuah tanda-tanda?” Aisyah berisyarat dengan kepalanya sebagai tanda persetujuan. Asma’ binti Abu Bakar As Siddiq lalu berkata, “Aku berdiri, hingga keletihan, aku pun menuangkan air di atas kepalaku. Rasulullah ﷺ kemudian memuji Allah dan mengagungkan-Nya. Beliau bersabda: “Tidak ada sesuatupun yang belum pernah kulihat, melainkan aku telah melihatnya di tempat berdiriku ini, bahkan syurga dan neraka. Telah diwahyukan kepadaku, bahwa kalian akan diuji dalam kubur, seperti atau mendekati fitnah Dajjal. -Aku tidak tahu mana yang diucapkan oleh Asma’ – Salah seorang dari kalian akan didatangkan, lalu ditanyakan padanya; ‘Apa yang kamu ketahui tentang lelaki ini? ‘ Jika seorang mukmin, atau orang yang yakin -Aku tidak tahu mana yang diucapkan oleh Asma’- maka ia akan berkata, ‘Dia adalah Muhammad utusan Allah, beliau datang kepada kami dengan membawa keterangan dan petunjuk, lalu kami menerimanya. Kami beriman kepadanya dan mengikutinya.’ Maka dikatakan kepadanya; ‘Tidurlah dengan tenang. Kami tahu bahwa kamu adalah seorang mukmin.” Tetapi jika seorang munafik, atau orang yang ragu dalam imannya – Aku tidak tahu maka yang diucapkan oleh Asma’-, maka ia berkata, ‘Aku tidak tahu. Aku hanya mendengar orang-orang mengatakan sesuatu lalu aku mengikutinya.‘”

KLIK DI SINI UNTUK MENGIKUTI AUDIO KULIAH DI ATAS.

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 23

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

16. BAB MEMINDAH MAYAT ATAU MENGGALI KUBUR KERANA ADA TUJUAN YANG BAIK.

عَنْ جَابِرٍ قَالَ : أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدَ اللَّه بْنَ أُبَيٍّ بَعْدَ مَا دُفِنَ فَأَخْرَجَهُ فَنَفَثَ فِيهِ مِنْ رِيقِهِ وَأَلْبَسَهُ قَمِيصَهُ . رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ

Dan Jabir, ia berkata: Nabi ﷺ (pernah) mendatangi Abdullah bin Ubay setelah dikubur. Lalu Nabi ﷺ mengeluarkannya, lalu ía meludahinya dan memakaikan kemeja. (HR Al-Bukhari).

وَفِي رِوَايَةٍ : أَتَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ أُبَيٍّ بَعْدَ مَا أُدْخِلَ حُفْرَتَهُ ، فَأَمَرَ بِهِ فَأُخْرِجَ ، فَوَضَعَهُ عَلَى رُكْبَتَيْهِ فَنَفَثَ فِيهِ مِنْ رِيقِهِ وَأَلْبَسَهُ قَمِيصَهُ ، فَاَللَّهُ أَعْلَمُ وَكَانَ كَسَا عَبَّاسًا قَمِيصًا قَالَ سُفْيَانُ : فَيَرَوْنَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلْبَسَ عَبْدَ اللَّهِ قَمِيصَهُ مُكَافَأَةً بِمَا صَنَعَ. رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ

Dan dalam satu riwayat dikatakan: Rasulullah ﷺ mendatangi Abdullah bin Ubay, setelah in dimasukkan ke dalam kuburnya. Lalu Nabi menyuruh (supaya dikeluarkan), lalu ia dikeluarkan, lalu ía letakkan dia di atas kedua lututnya, lalu ia meludahinya, dan memakaikan kemejanya, (tetapi Itikmalmya) Allah yang Maha Mengetahui. (Sebelum itu) Nabi ﷺ pernah memakaikan kemeja (Abdullah bin Ubay) kepada Abbas. Sufyan berkata: Kerana itu, mereka menduga bahawa Nabi ﷺ memakaikan kemejanya kepada Abdullah itu sebagai imbalan terhadap apa yang ía (pernah) lakukan. (HR Al-Bukhari).

وَعَنْ جَابِرٍ قَالَ : أَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقَتْلَى أُحُدٍ أَنْ يُرَدُّوا إلَى مَصَارِعِهِمْ وَكَانُوا نُقِلُوا إلَى الْمَدِينَةِ . رَوَاهُ الْخَمْسَةُ وَصَحَّحَهُ التِّرْمِذِيُّ

Dan dari Jabir, ía berkata: Rasulullah ﷺ (pernah) menyuruh agar para kurban Uhud dipindahkan ke tempat gugur mereka, padahal mereka telah dipindahkan ke Madinah. (HR imam yang lima, dan At-Tirmidzi mengesahkannya).

وَعَنْ جَابِرٍ قَالَ : دُفِنَ مَعَ أَبِي رَجُلٌ ، فَلَمْ تَطِبْ نَفْسِي حَتَّى أَخْرَجْتُهُ فَجَعَلْتُهُ فِي قَبْرٍ عَلَى حِدَةٍ رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَالنَّسَائِيُّ

Dan dari Jabir, ia berkata: Ada seorang lelaki dikubur bersama ayahku, sedang hatiku merasa tidak senang sehingga aku pindahkan dalam kubur yang terpisah. (Riwayat Al-Bukhari dan An-Nasa’i.)

وَلِمَالِكٍ فِي الْمُوَطَّأِ أَنَّهُ سَمِعَ غَيْرَ وَاحِدٍ يَقُولُ : إنَّ سَعْدَ بْنَ أَبِي وَقَّاصٍ وَسَعِيدَ بْنَ زَيْدٍ مَاتَا بِالْعَقِيقِ فَحُمِلَا إلَى الْمَدِينَةِ وَدُفِنَا بِهَا

Dan menurut riwayat Malik di dalam Muwattha’, bahawa ía mendengar bukan hanya dari seorang saja yang mengatakan bahawa Sa’ad bin Abi Waqqash dan Sa’ied bin Zaid, kedua-duanya meninggal dunia di ‘Aqieq, lalu kedua-duanya dibawa ke Madinah dan dikebumikan di sana.

وَلِسَعِيدٍ فِي سُنَنِهِ عَنْ شُرَيْحِ بْنِ عُبَيْدٍ الْحَضْرَمِيِّ أَنَّ رِجَالًا قَبَرُوا صَاحِبًا لَهُمْ لَمْ يُغَسِّلُوهُ وَلَمْ يَجِدُوا لَهُ كَفَنًا ثُمَّ لَقُوا مُعَاذَ بْنَ جَبَلٍ فَأَخْبَرُوهُ فَأَمَرَهُمْ أَنْ يُخْرِجُوهُ ، فَأَخْرَجُوهُ مِنْ قَبْرِهِ ثُمَّ غُسِّلَ وَكُفِّنَ وَحُنِّطَ ، ثُمَّ صُلِّيَ عَلَيْهِ

Sa’ied meriwayatkan di dalam Sunannya, dari Syuraih bin Ubaid Al-Hadhrami, bahawa beberapa lelaki telah mengkebumikan seorang kawannya yang belum dimandikan dan belum dikafani, kerana tidak ada; kemudian mereka berjumpa dengan Mu’adz bin Jabal, lalu mereka menceritarakan hal itu kepadanya, lalu Mu’adz menyuruh mereka agar mengeluarkan mayat itu kembali, lalu mereka mengeluarkannya dari kuburnya; kemudian dimandikan, dikafankan, dan diberi wangi-wangian, kemudian disolati.

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas.

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 22

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

14. BAB LARANGAN MENYEBUT KEBURUKAN MAYAT.

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لَا تَسُبُّوا الْأَمْوَاتَ فَإِنَّهُمْ قَدْ أَفْضَوْا إلَى مَا قَدَّمُوا . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَالْبُخَارِيُّ وَالنَّسَائِيُّ

Dan ‘Aisyah, ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda; “Janganlah kamu memaki-maki orang yang sudah mati, kerana sesungguhnya mereka telah menunaikan apa yang mereka kerjakan di dunia.” (HR Ahmad, Al-Bukhari dan An-Nasa’i)

15. BAB: DIANJURKAN ZIARAH KUBUR BAGI LELAKI, TIDAK BAGI PEREMPUAN, DAN DO’A YANG DIUCAPKAN KETIKA MASUK KE KAWASAN KUBUR

عَنْ بُرَيْدَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : قَدْ كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُورِ فَقَدْ أُذِنَ لَمُحَمَّدٍ فِي زِيَارَةِ قَبْرِ أُمِّهِ ، فَزُورُوهَا فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْآخِرَةَ . رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ

Dan Buraidah, ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda: “Sesungguhnya aku pernah melarang kamu ziarah kubur, tetapi (sekarang) telah diizinkan kepada Muhammad menziarahi kubur ibunya. Oleh kerana itu, ziarahilah kubur, kerana ziarah kubur itu dapat mengingatkan akhirat” (HR At-Tirmidzi, dan ia mengesahkannya)

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : زَارَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ ، فَقَالَ : اسْتَأْذَنْت رَبِّي أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِي وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِي أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِي فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ . رَوَاهُ الْجَمَاعَةُ

Dan dari Abu Hurairah, ia berkata: Nabi ﷺ pernah menziarahi ke kubur ibunya, lalu ia menangis, dan dapat menangiskan orang-orang yang di sekitarnya. Lalu ia bersabda: “Aku meminta izin kepada Tuhanku untuk memintakan ampun kepadanya, tapi Ia tidak mengizinkan aku; dan aku minta izin kepada-Nya untuk menziarahi ke kubur ibuku, lalu Ia izinkan aku, oleh kerana itu berziarahlah kamu ke kubur, sebab ziarah kubur itu dapat mengingatkan mati“. (HR Al-Jama’ah)

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ : أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعَنَ زَوَّارَاتِ الْقُبُورِ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ وَالتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ

Dan dari Abu Hurairah, ia berkata: Bahawa Rasulullah ﷺ melaknat perempuan-perempuan yang sering menziarahi kubur. (HR Ahmad, Ibnu Majah, dan At-Tirmidzi. Dan Tirmidzi mengesahkannya)

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ : أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى الْمَقْبَرَةَ فَقَالَ : السَّلَامُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ ، وَإِنَّا إنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَاحِقُونَ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَمُسْلِمٌ وَالنَّسَائِيُّ

Dan dari Abu Hurairah, bahawa Nabi ﷺ datang ke kuburan, lalu ia mengucapkan: ” السَّلَامُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ ، وَإِنَّا إنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَاحِقُونَ “ (Semoga kesejahteraan atas kamu wahai kampung orang-orang mukmin, dan insya-Allah kami pun akan menyusul kamu sekalian.” (HR Ahmad, Muslim, dan An-Nasa’i).

وَلِأَحْمَدَ مِنْ حَدِيثِ عَائِشَةِ مِثْلُهُ وَزَادَ : اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُمْ وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُمْ

Dan bagi Ahmad, dari hadis ‘Aisyah seperti itu, dengan tambahan: ” اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُمْ وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُمْ” (Ya Allah, janganlah Engkau halang-halangi kami terhadap pahala mereka, dan janganlah Engkau jadikan kami mendapat fitnah sesudah mereka.)

وَعَنْ بُرَيْدَةَ قَالَ : كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَلِّمُهُمْ إذَا خَرَجُوا إلَى الْمَقَابِرِ أَنْ يَقُولَ قَائِلُهُمْ : السَّلَامُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الدِّيَارِ مِنْ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُسْلِمِينَ ، وَإِنَّا إنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَلَاحِقُونَ ، نَسْأَلُ اللَّهَ لَنَا وَلَكُمْ الْعَافِيَةَ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَمُسْلِمٌ وَابْنُ مَاجَهْ

Dan dari Buraidah, ia berkata: Rasulullah ﷺ pernah mengajar mereka apabila mereka keluar menziarahi ke kubur-kubur, dengan mengucapkan: ” السَّلَامُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الدِّيَارِ مِنْ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُسْلِمِينَ ، وَإِنَّا إنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَلَاحِقُونَ ، نَسْأَلُ اللَّهَ لَنَا وَلَكُمْ الْعَافِيَةَ ” (Semoga kesejahteraan atas kamu, wahai penghuni rumah ini, dari kaum mukminin dan muslimin, dan sesungguhnya kami insya-Allah sungguh akan menyusul kamu sekalian. Kami memohon kepada Allah, semoga Ia perkenan memberi kesejahteraan kepada kami dan kepada kamu sekalian. )(HR Ahmad, Muslim, dan Ibnu Majah)

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas.

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 17

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

7. BAB DO’A BAGI MAYAT SESUDAH DITANAM

عَنْ عُثْمَانَ قَالَ : كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إذَا فَرَغَ مِنْ دَفْنِ الْمَيِّتِ وَقَفَ عَلَيْهِ فَقَالَ : اسْتَغْفِرُوا لِأَخِيكُمْ وَسَلُوا لَهُ التَّثْبِيتَ فَإِنَّهُ الْآنَ يُسْأَلُ . رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

Dari Uthman, ia berkata: Adalah Nabi ﷺ (biasa) apabila selesai mengebumikan mayat, berdiri (mendo’akan) kepadanya. Lalu ia bersabda: ” Mintalah ampun bagi saudaramu, dan mintalah ketetapan baginya, kerana sesungguhnya ia sekarang (sedang) ditanya.” (HR. Abu Dawud)

8. BAB LARANGAN MENDIRIKAN MASJID DAN MEMASANG PENCAHAYAAN (LAMPU) DI KUBURAN

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : قَاتَلَ اللَّهُ الْيَهُودَ اتَّخَذُوا قُبُورَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ . مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda: “Allah melaknat orang-orang Yahudi, mereka menjadikan kubur Nabi-Nabi mereka sebagai masjid-masjid“. (HR Ahmad, Al-Bukhari dan Muslim).

وَعَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ : لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَائِرَاتِ الْقُبُورِ وَالْمُتَّخِذِينَ عَلَيْهَا الْمَسَاجِدَ وَالسُّرُجَ . رَوَاهُ الْخَمْسَةُ إلَّا ابْنَ مَاجَهْ

Dan darl Ibnu ‘Abbas, ia berkata: “Rasulullah ﷺ melaknat kaum wanita yang berziarahi kubur, dan orang-orang yang mendirikan masjid-masjid serta memasang pelita-pelita di atasnya.” (HR. Imam yang lima, kecuali Ibnu Majah).

Dalam satu hadis Imam Muslim telah meriwayatkan bahawa Nabi ﷺ bersabda:

لَا تَجْلِسُوا عَلَى الْقُبُورِ وَلَا تُصَلُّوا إلَيْهَا أَوْ عَلَيْهَا ,

yang bermaksud: ” Jangan kamu duduk di atas kubur-kubur, dan solat (sambil menghadap) kepadanya atau di atasnya.”

Imam Muslim juga meriwayatkan bahawa Nabi ﷺ bersabda:

فَلَا تَتَّخِذُوا الْقُبُورَ مَسَاجِدَ فَإِنِّي أَنْهَاكُمْ عَنْ ذَلِكَ,

yang bermaksud: ” Maka janganlah kamu menjadikan kubur-kubur itu sebagai masjid-masjid, kerana sesungguhnya aku melarang kamu dari berbuat demikian.”

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 16

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

4. BAB LARANGAN MEMASUKKAN MAYAT KE DALAM KUBUR BAGI MEREKA YANG TELAH BERSAMA ISTERINYA

عَنْ أَنَسٍ قَالَ : شَهِدْتُ بِنْتَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تُدْفَنُ وَهُوَ جَالِسٌ عَلَى الْقَبْرِ ، فَرَأَيْتُ عَيْنَيْهِ تَدْمَعَانِ ، فَقَالَ : هَلْ فِيكُمْ مِنْ أَحَدٍ لَمْ يُقَارِفْ اللَّيْلَةَ ؟ فَقَالَ أَبُو طَلْحَةَ : أَنَا ، قَالَ : فَانْزِلْ فِي قَبْرِهَا ، فَنَزَلَ فِي قَبْرِهَا . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَالْبُخَارِيُّ

Dari Anas ia berkata: ” Aku menyaksikan puteri Rasulullah ﷺ dikebumikan — sedang Rasululiah ﷺ sendiri duduk di tepi kubur, kemudian aku lihat kedua matanya mengalir (airmata), lalu ia bertanya: ‘Adakah di antara kamu, orang yang tadi malam tidak bersama isterinya? Lalu Abu Thalhah menjawab:’ Aku’. Rasulullah ﷺ bersabda: ‘Masuklah di dalam kuburnya’ “. (HR Ahmad dan Al-Bukhari).

وَلِأَحْمَدَ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ رُقَيَّةَ لَمَّا مَاتَتْ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : « لَا يَدْخُلْ الْقَبْرَ رَجُلٌ قَارَفَ اللَّيْلَةَ أَهْلَهُ » ، فَلَمْ يَدْخُلْ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ الْقَبْرَ

Dan rnenurut riwayat Ahmad dari Anas bahawa Rugayah ketika meninggal dunia maka Nabi ﷺ bersabda: “Tidak boleh masuk kubur lelaki yang tadi malam bersama isterinya”, Lalu Usman bin Affan tidak masuk ke dalam kubur.

5. BAB ADAB DUDUK DAN BERJALAN DI PERKUBURAN

عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ : خَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جِنَازَةِ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ ، فَانْتَهَيْنَا إلَى الْقَبْرِ وَلَمْ يُلْحَدْ بَعْدُ ، فَجَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ وَجَلَسْنَا مَعَهُ . رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

Dari Barra bin Azib ia berkata: “Kami pernah keluar bersama Rasulullah ﷺ menghantar jenazah seorang lelaki golongan Ansar, kemudian sampailah kami ke kubur, sedang kubur itu belum digali lahadnya, kemudian Rasulullah ﷺ duduk sambil menghadap kiblat, sedang kami duduk bersamanya. (HR. Abu Dawud).

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لَأَنْ يَجْلِسَ أَحَدُكُمْ عَلَى جَمْرَةٍ فَتَحْرِقَ ثِيَابَهُ فَتَخْلُصَ إلَى جِلْدِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَجْلِسَ عَلَى قَبْرٍ . رَوَاهُ الْجَمَاعَةُ إلَّا الْبُخَارِيَّ وَالتِّرْمِذِيَّ

Dan dari Abi Hurairah ia berkata:” Rasulullah ﷺ bersabda: ‘Salah seorang di antara kamu duduk di atas bara lalu membakar pakaiannya sampai mengenai kulitnya itu lebih baik daripada ia duduk di atas kubur’.”(HR. Al-Jama’ah kecuali Al-Bukhari dan At-Tirmidzi).

وَعَنْ عَمْرِو بْنِ حَزْمٍ قَالَ : رَآنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَّكِئًا عَلَى قَبْرٍ فَقَالَ : لَا تُؤْذِ صَاحِبَ هَذَا الْقَبْرِ ، أَوْ لَا تُؤْذِهِ . رَوَاهُ أَحْمَدُ

Dan dari Amru bin Hazm ia berkata: “Rasulullah ﷺ telah melihat aku duduk bersandar di atas sebuah kubur, lalu ia bersabda: ‘Janganlah kamu mengganggu penghuni kubur ini, atau jangan kamu mengganggunya,’” (HR. Ahmad),

وَعَنْ بَشِيرِ ابْنِ الْخَصَاصِيَةِ : أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى رَجُلًا يَمْشِي فِي نَعْلَيْنِ بَيْنَ الْقُبُورِ فَقَالَ : يَا صَاحِبَ السِّبْتِيَّتَيْنِ أَلْقِهِمَا . رَوَاهُ الْخَمْسَةُ إلَّا التِّرْمِذِيَّ

Dan dari Basyir bin Khasha. bahawa Rasulullah ﷺ telah melihat seorang lelaki berjalan dengan bersandal di antara kubur-kubur, kemudian ia bersabda: “Hai pemilik dua sandal, tanggalkanlah kedua sandalmu itu.” (HR Imam yang lima kecuali At-Tirmidzi).

6. BAB MENANAM JENAZAH DI WAKTU MALAM

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ : مَاتَ إنْسَانٌ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعُودُهُ ، فَمَاتَ بِاللَّيْلِ فَدَفَنُوهُ لَيْلًا ؛ فَلَمَّا أَصْبَحَ أَخْبَرُوهُ ، فَقَالَ : مَا مَنَعَكُمْ أَنْ تُعْلِمُونِي ؟ قَالُوا : كَانَ اللَّيْلُ فَكَرِهْنَا ، وَكَانَتْ ظُلْمَةٌ أَنْ نَشُقَّ عَلَيْكَ ، فَأَتَى قَبْرَهُ فَصَلَّى عَلَيْهِ . رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَابْنُ مَاجَهْ .

Dari Ibnu Abbas ia berkata: “Ada seorang meninggal dunia pada malam hari yang baru saja ia diziarahi oleh Rasulullah ﷺ pada malam itu juga, lalu mereka kebumi pada malam itu, kemudian setelah pagi harinya mereka memberitahu kepada Rasulullah ﷺ, lalu ia bertanya: ‘Apa yang menghalangi kamu untuk tidak memberitahu aku?’ Mereka menjawab: ‘Kerana waktu malam maka kami keberatan manakala malam itu gelap. Kami khuatir menyusahkan engkau.’ Kemudian Rasulullah ﷺ datang ke kuburnya lalu ia mensolatinya. (HR Al-Bukhari dan Ibnu Majah)

قَالَ الْبُخَارِيُّ : وَدُفِنَ أَبُو بَكْرٍ لَيْلًا

Al-Bukhari berkata: “Dan Abu Bakar juga dikebumikan pada waktu malam.”

وَعَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ : مَا عَلِمْنَا بِدَفْنِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى سَمِعْنَا صَوْتَ الْمَسَاحِي مِنْ آخِرِ اللَّيْلِ لَيْلَةَ الْأَرْبِعَاءِ . قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ : وَالْمَسَاحِي : الْمُرُورُ رَوَاهُ أَحْمَدُ

Dan dari Aisyah ia berkata: “Kami tidak tahu mengkebumikan Rasululiah ﷺ sehingga kami mendengar suara orang-orang yang berjalan pada akhir malam, iaitu malam Rabu.” Muhammad bin Ishaq berkata:” Al Masaahii iaitu orang yang berjalan.” (HR Ahmad).

وَعَنْ جَابِرٍ قَالَ : رَأَى نَاسٌ نَارًا فِي الْمَقْبَرَةِ فَأَتَوْهَا ، فَإِذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْقَبْرِ يَقُولُ : نَاوِلُونِي صَاحِبَكُمْ ، وَإِذَا هُوَ الَّذِي كَانَ يَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالذِّكْرِ. رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

Dan dari Jabir ia berkata:” Orang-orang melihat ada api di perkuburan, lalu mereka mendatanginya. Tiba-tiba Rasulullah ﷺ ada di situ, ia bersabda: ‘ Tolonglah aku untuk membantu kawanmu ini. Tahu-tahu dia adalah orang yang meninggikan suaranya dalam zikir.’ ” (HR. Abu Dawud)

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas.

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 15

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

2. BAB ARAH MEMASUKKAN MAYAT KE DALAM KUBUR, DO’ANYA DAN MENABURKAN TANAH KE DALAMNYA

عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ قَالَ : أَوْصَى الْحَارِثُ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَيْهِ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يَزِيدَ فَصَلَّى عَلَيْهِ ثُمَّ أَدْخَلَهُ الْقَبْرَ مِنْ قِبَلِ رِجْلَيْ الْقَبْرِ وَقَالَ : هَذَا مِنْ السُّنَّةِ . رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

Dari Abi Ishaq ia berkata: Al Harits telah mewasiatkan agar Abdullah bin Yazid mensolatinya, lalu Abdullah mensolatinya, kemudian ia memasukkannya ke dalam kubur dari arah bahagian kaki kubur, dan ia berkata: Ini menurut sunnah (Nabi ﷺ ). (HR. Abu Dawud).

وَسَعِيدٌ فِي سُنَنِهِ وَزَادَ ثُمَّ قَالَ : أَنْشِطُوا الثَّوْبَ فَإِنَّمَا يُصْنَعُ هَذَا بِالنِّسَاءِ

Dan Sa’id di dalam Sunannya (meriwayatkan): Dengan tambahan kemudian Abdullah berkata: Cancutkanlah(lucutkanlah) pakaianmu kerana yang demikian ini (tidak dicancutkan) hanya diperbuat untuk orang perempuan.

وَعَنْ ابْنِ عُمَرَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : كَانَ إذَا وُضِعَ الْمَيِّتُ فِي الْقَبْرِ قَالَ : بِسْمِ اللَّهِ ، وَعَلَى مِلَّةِ رَسُولِ اللَّهِ

Dan dari Ibnu Umar r.a. bahawa Nabi ﷺ apabila meletakkan mayat ke dalam kubur maka ia membaca: بِسْمِ اللَّهِ ، وَعَلَى مِلَّةِ رَسُولِ اللَّهِ (Dengan nama Allah dan atas nama agama Rasulullah).

وَفِي لَفْظِ : وَعَلَى سُنَّةِ رَسُولِ اللَّهِ . رَوَاهُ الْخَمْسَةُ إلَّا النَّسَائِيّ

Dan dalam satu lafaz (ditambah): وَعَلَى سُنَّةِ رَسُولِ اللَّهِ (dan atas nama sunnah Rasulullah). (HR. Imam yang lima kecuali An-Nasa’i).

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى عَلَى جِنَازَةٍ ثُمَّ أَتَى قَبْرَ الْمَيِّتِ : فَحَثَى عَلَيْهِ مِنْ قِبَلِ رَأْسِهِ ثَلَاثًا . رَوَاهُ ابْنُ مَاجَهْ

Dan dari Abu Hurairah, bahwa Nabi ﷺ pernah mensolati jenazah kemudian datang ke kubur mayat itu, lalu ia menaburkan(mengepalkan) tanah atasnya di bahagian kepalanya tiga kali. (HR. Ibnu Majah).

3. BAB MENINGGIKAN KUBUR, MEMERCIK AIR, MEMBERI TANDA, DAN LARANGAN MEMBANGUN SERTA MENULIS DI ATASNYA

عَنْ سُفْيَانَ التَّمَّارِ أَنَّهُ رَأَى قَبْرَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُسَنَّمًا . رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ فِي صَحِيحِهِ

Dari Sufyan At Tammar bahawa ia pernah melihat kubur Nabi ﷺ dalam keadaan ditinggikan. (HR. Al-Bukhari di dalam kitab Sahihnya)

وَعَنْ الْقَاسِمِ قَالَ : دَخَلْتُ عَلَى عَائِشَةَ فَقُلْتُ : يَا أُمَّهْ بِاَللَّهِ اكْشِفِي لِي عَنْ قَبْرِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَصَاحِبَيْهِ ، فَكَشَفَتْ لَهُ عَنْ ثَلَاثَةِ قُبُورٍ لَا مُشْرِفَةٍ ، وَلَا لَاطِئَةٍ مَبْطُوحَةٍ بِبَطْحَاءِ الْعَرْصَةِ الْحَمْرَاءِ . رَوَاهُ أَبُو دَاوُد

Dan dari Qasim ia berkata: Aku pernah masuk ke (rumah) Aisyah, lalu aku bertanya: Ibu, bukakanlah kubur Nabi ﷺ dan kedua sahabatnya untukku, lalu ia membukakan untukku tiga buah kubur yang tidak tinggi dan tidak datar yang terletak di tanah yang luas di sebuah halaman yang bertanah merah. (iaitu kamar Aisyah) (HR. Abu Dawud)

وَعَنْ أَبِي الْهَيَّاجِ الْأَسَدِيِّ عَنْ عَلِيٍّ قَالَ : أَبْعَثُكَ عَلَى مَا بَعَثَنِي عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لَا تَدَعْ تِمْثَالًا إلَّا طَمَسْتَهُ وَلَا قَبْرًا مُشْرِفًا إلَّا سَوَّيْتَهُ . رَوَاهُ الْجَمَاعَةُ إلَّا الْبُخَارِيَّ وَابْنَ مَاجَهْ

Dan dari Abil Hayyaj Al Asadi dari Ali ia berkata: Aku mengutus kamu sebagaimana Rasulullah ﷺ mengutus aku, iaitu: Jangan kamu biarkan sebuah pun patung kecuali mesti kamu hancurkannya, dan jangan kamu biarkan sebuah kubur pun yang ditinggikan kecuali mesti kamu ratakannya. (HR. Jama’ah kecuali Al-Bukhari dan Ibnu Majah).

وَعَنْ جَابِرٍ قَالَ : نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُجَصَّصَ الْقَبْرُ وَأَنْ يُقْعَدَ عَلَيْهِ وَأَنْ يُبْنَى عَلَيْهِ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَمُسْلِمٌ وَالنَّسَائِيُّ وَأَبُو دَاوُد

Dan dari Jabir ia berkata: Rasulullah ﷺ melarang kubur dikapur, diduduki dan didirikan bangunan di atasnya. (HR. Ahmad, Muslim, An-Nasa’i dan Abu Dawud).

وَالتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ وَلَفْظُهُ : نَهَى أَنْ تُجَصَّصَ الْقُبُورُ ، وَأَنْ يُكْتَبَ عَلَيْهَا ، وَأَنْ يُبْنَى عَلَيْهَا ، وَأَنْ تُوطَأَ

Dan (diriwayatkan juga oleh) At-Tirmidzi dan ia mengesahkannya, dengan lafaznya: Rasulullah ﷺ melarang kubur-kubur dikapur, ditulisi di atasnya, didirikan bangunan di atasnya dan dipijak.

وَفِي لَفْظِ النَّسَائِيّ : نَهَى أَنْ يُبْنَى عَلَى الْقَبْرِ أَوْ يُزَادَ عَلَيْهِ أَوْ يُجَصَّصَ أَوْ يُكْتَبَ عَلَيْهِ

Dan dalam satu lafaz menurut (riwayat) An-Nasa’i (dikatakan): Rasulullah melarang didirikan bangunan di atas kubur, ditambah, dikapur atau ditulisi di atasnya.

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas.

KITAB NAILUL AUTHAR: JENAZAH – SIRI 14

OLEH: USTAZ MOHD. ZAIN MOHD. NOH

SAMBUNGAN BAB MEMBAWA JENAZAH DAN CARA-CARA BERJALAN KETIKA MENGHANTAR

3. BAB LARANGAN MENGHANTAR JENAZAH DENGAN RATAPAN ATAU MEMBAWA API

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ : نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نَتْبَعَ جِنَازَةً مَعَهَا رَانَّةٌ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ
Dan dari Ibnu Umar ia berkata: “Rasulullah ﷺ melarang menghantarkan jenazah dengan diiringi suatu ratapan.” (HR Ahmad dan lbnu Majah)

4. BAB: ORANG YANG MENGHANTAR JENAZAH TIDAK BOLEH DUDUK SEBELUM MAYAT DILETAK

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إذَا رَأَيْتُمْ الْجِنَازَةَ فَقُومُوا لَهَا ، فَمَنْ اتَّبَعَهَا فَلَا يَجْلِسُ حَتَّى تُوضَعَ . رَوَاهُ الْجَمَاعَةُ إلَّا ابْنُ مَاجَهْ

Dari Abi Sa’id ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda: “Apabila kamu melihat jenazah maka berdirilah untuk (menghormati) dia, tetapi siapa yang menghantarkannya maka hendaklah ia tidak duduk sehingga jenazah itu diletakkan.” (HR Jama’ah kecuali Ibnu Majah).

لَكِنْ إنَّمَا لِأَبِي دَاوُد مِنْهُ ” إذَا اتَّبَعْتُمْ الْجِنَازَةَ فَلَا تَجْلِسُوا حَتَّى تُوضَعَ ” . وَقَالَ : رَوَى هَذَا الْحَدِيثَ الثَّوْرِيُّ عَنْ سُهَيْلٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ فِيهِ ” حَتَّى تُوضَعَ فِي الْأَرْضِ ” وَرَوَاهُ أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ سُهَيْلٍ ” حَتَّى تُوضَعَ فِي اللَّحْدِ ” وَسُفْيَانُ أَحْفَظُ مِنْ أَبِي مُعَاوِيَةَ

Tetapi menurut riwayat Abu Daud dari Sa’id (dikatakan): Apabila kamu menghantar jenazah maka janganlah duduk sehingga jenazah itu diletakkan. Abu Daud berkata: Hadis ini diriwayatkan juga oleh Ats-Tsauri dari Suhail dari ayahnya dari Abu Hurairah, ia berkata di dalam hadis itu: Sehingga jenazah itu diletakkan di atas tanah; dan menurut riwayat Abi Mu’awiyah dari Suhail (dikatakan): Sehingga diletakkan di dalam lahad; manakala Sufyan Ats Tsauri lebih kuat hafalannya daripada Abi Mu’awiyah.

وَعَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلَامُ أَنَّهُ ذَكَرَ الْقِيَامَ فِي الْجَنَائِزِ حَتَّى تُوضَعَ ، فَقَالَ عَلِيٌّ عَلَيْهِ السَّلَامُ : قَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَعَدَ . رَوَاهُ النَّسَائِيّ وَالتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ

Dan dari Ali bin Abi Talib bahawa ia pernah menyebutkan tentang terus berdiri ketika menghantarkan jenazah sehingga jenazah itu diletakkan, lalu Ali berkata:” Rasulullah ﷺ berdiri kemudian ia duduk.” (HR An-Nasa’i dan At-Tirmidzi dan At-Tirmidzi mengesahkannya).

وَلِمُسْلِمٍ مَعْنَاهُ

Dan bagi riwayat Muslim adalah semakna dengan hadis di atas.

5. BAB: BERDIRI KETIKA ADA JENAZAH LALU

عَنْ ابْنِ عُمَرَ عَنْ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : إذَا رَأَيْتُمْ الْجِنَازَةَ فَقُومُوا لَهَا حَتَّى تُخَلِّفَكُمْ أَوْ تُوضَعَ . رَوَاهُ الْجَمَاعَةُ

Dari Ibnu Umar dari Amir bin Rabi’ah dari Nabi ﷺ bersabda: Apabila kamu melihat jenazah maka berdirilah untuk menghormatinya sehingga jenazah meninggalkan kamu atau diletakkan. (HR Jama’ah).

وَلِأَحْمَدَ كَانَ ابْنُ عُمَرَ إذَا رَأَى جِنَازَةً قَامَ حَتَّى تُجَاوِزَهُ

Dan menurut riwayat Ahmad (dikatakan): Dan Ibnu Umar apabila melihat jenazah maka ia berdiri sehingga jenazah itu berlalu.

وَلَهُ أَيْضًا عَنْهُ : أَنَّهُ رُبَّمَا تَقَدَّمَ الْجِنَازَةَ فَقَعَدَ حَتَّى إذَا رَآهَا قَدْ أَشْرَفَتْ قَامَ حَتَّى تُوضَعَ

Dan menurut riwayat Ahmad juga dari Ibnu Umar (dikatakan): Bahawa Ibnu Umar apabila ia mendahului jenazah (ke kubur) maka ia duduk, sehingga apabila jenazah itu telah dekat maka ia berdiri sehingga diletakkan.

وَعَنْ جَابِرٍ قَالَ : مَرَّ بِنَا جِنَازَةٌ ، فَقَامَ لَهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقُمْنَا مَعَهُ ، فَقُلْنَا : يَا رَسُولَ اللَّهِ إنَّهَا جِنَازَةُ يَهُودِيٍّ ، فَقَالَ : إذَا رَأَيْتُمْ الْجِنَازَةَ فَقُومُوا لَهَا

Dan dari Jabir ia berkata: Pernah satu jenazah melalui kami, kemudian Nabi ﷺ berdiri untuk menghormatinya dan kami pun berdiri bersamanya, kemudian kami berkata: Ya Rasulullah, sesungguhnya itu jenazah seorang Yahudi. Ia bersabda: Apabila kamu melihat jenazah maka berdirilah, untuk menghormatinya. (HR Ahmad, Al-Bukhari dan Muslim)

وَعَنْ سَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ وَقَيْسِ بْنِ سَعْدٍ أَنَّهُمَا كَانَا قَاعِدَيْنِ بِالْقَادِسِيَّةِ فَمَرُّوا عَلَيْهِمَا بِجِنَازَةٍ فَقَامَا ، فَقِيلَ لَهُمَا : إنَّهَا مِنْ أَهْلِ الْأَرْضِ : أَيْ مِنْ أَهْلِ الذِّمَّةِ ، فَقَالَا : أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّتْ بِهِ جِنَازَةٌ فَقَامَ ، فَقِيلَ لَهُ : إنَّهَا جِنَازَةُ يَهُودِيٍّ ، فَقَالَ : أَلَيْسَتْ نَفْسًا » مُتَّفَقٌ عَلَيْهِمَا . وَلِلْبُخَارِيِّ عَنْ ابْنِ أَبِي لَيْلَى قَالَ : كَانَ أَبُو مَسْعُودٍ وَقَيْسُ يَقُومَانِ لِلْجِنَازَةِ

Dan dari Sahal bin Hunaif dan Qais bin Sa’ad bahawa mereka keduanya sedang duduk di Qadisiah lalu mereka dilalui oleh satu jenazah, lalu mereka berdiri, kemudian mereka diberitahu bahwa jenazah tersebut adalah dari penduduk daerah itu yakni orang dzimmi. Lalu mereka berkata: Sesungguhnya Rasulullah ﷺ apabila dilalui oleh jenazah maka ia berdiri, kemudian dikatakan kepadanya, bahawa itu adalah jenazahnya orang Yahudi, kemudian Rasulullah ﷺ. menjawab: “Bukankah dia itu (manusia) juga?” (HR Ahmad, Al-Bukhari dan Muslim). Dan menurut riwayat Al-Bukhari dari Ibnu Abi Laila, ia berkata: Adalah Ibnu Mas’ud dan Qais berdiri untuk menghormati jenazah.

وَعَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلَامُ قَالَ : كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَرَنَا بِالْقِيَامِ فِي الْجِنَازَةِ ، ثُمَّ جَلَسَ بَعْدَ ذَلِكَ وَأَمَرَنَا بِالْجُلُوسِ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُد وَابْنُ مَاجَهْ بِنَحْوِهِ

Dan dari Ali bin Abi Talib ia berkata: Adalah Rasulullah ﷺ memerintahkan kami agar berdiri untuk jenazah kemudian sesudah itu duduk dan juga memerintahkan kami agar duduk. (HR Ahmad, dan Abu Daud , manakala Ibnu Majah seperti itu).

وَعَنْ ابْنِ سِيرِينَ أَنَّ جِنَازَةً مَرَّتْ بِالْحَسَنِ وَابْنِ عَبَّاسٍ فَقَامَ الْحَسَنُ وَلَمْ يَقُمْ ابْنُ عَبَّاسٍ ، فَقَالَ الْحَسَنُ لِابْنِ عَبَّاسٍ : أَمَا قَامَ لَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ فَقَالَ : قَامَ وَقَعَدَ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَالنَّسَائِيُّ

Dan dari Ibnu Sirin bahawa ada satu jenazah melalui Hasan dan Ibnu Abbas, lalu Hasan berdiri sedang Ibnu Abbas tidak, kemudian Hasan berkata kepada Ibnu Abbas: “Tidakkah Rasulullah ﷺ berdiri untuk menghormati jenazah?” Ia menjawab:” Rasulullah ﷺ berdiri dan juga duduk.” (HR Ahmad dan An-Nasa’i).

BAB MENANAM MAYAT DAN HUKUM-HUKUM TENTANG KUBUR

1. BAB: MENDALAMKAN LIANG KUBUR DAN MENGUTAMAKAN LAHAD

عَنْ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ قَالَ : خَرَجْنَا فِي جِنَازَةٍ فَجَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى حَفِيرَةِ الْقَبْرِ فَجَعَلَ يُوصِي الْحَافِرَ وَيَقُولُ : أَوْسِعْ مِنْ قِبَلِ الرَّأْسِ ، وَأَوْسِعْ مِنْ قِبَلِ الرِّجْلَيْنِ رُبَّ عِذْقٍ لَهُ فِي الْجَنَّةِ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُد

Dari seorang laki-laki golongan Ansar ia berkata: kami pernah keluar (menghantar) jenazah, lalu Rasulullah ﷺ duduk di tepi lubang kubur, kemudian ia memesan kepada penggali sambil bersabda: Luaskanlah pada bahagian kepala, dan luaskan juga pada bahagian kedua kaki. Ada beberapa kurma baginya di syurga (HR Ahmad dan Abu Daud).

وَعَنْ هِشَامِ بْنِ عَامِرٍ قَالَ : شَكَوْنَا إلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ أُحُدٍ ، فَقُلْنَا : يَا رَسُولَ اللَّهِ الْحَفْرُ عَلَيْنَا لِكُلِّ إنْسَانٍ شَدِيدٍ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : احْفِرُوا وَأَعْمِقُوا وَأَحْسِنُوا وَادْفِنُوا الِاثْنَيْنِ وَالثَّلَاثَةِ فِي قَبْرٍ وَاحِدٍ ، فَقَالُوا : فَمَنْ نُقَدِّمُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : قَدِّمُوا أَكْثَرَهُمْ قُرْآنًا ، وَكَانَ أَبِي ثَالِثَ ثَلَاثَةٍ فِي قَبْرٍ وَاحِدٍ . رَوَاهُ النَّسَائِيّ وَالتِّرْمِذِيُّ بِنَحْوِهِ وَصَحَّحَهُ

Dan dari Hisyam bin Amir ia berkata: Kami pernah memberitahu kepada Rasulullah ﷺ pada hari perang Uhud: Iaitu kami berkata: Ya Rasulullah, menggali untuk setiap orang adalah berat sekali bagi kami. Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda: Galilah dan dalamkanlah, baguskanlah dan tanamlah dua atau tiga orang di dalam satu liang kubur. Mereka bertanya: Siapa yang harus didahulukan ya Rasulullah? Ia menjawab: Dahulukanlah orang yang paling banyak hafal Al Qur’an. Manakala ayahku adalah termasuk orang ketiga dari tiga orang yang ditanam dalam satu kubur. (HR An-Nasa’i dan At-Tirmidzi seperti itu dan ia mengesahkannya).

وَعَنْ عَامِرِ بْنِ سَعْدٍ قَالَ : قَالَ سَعْدُ : الْحَدُوا لِي لَحْدًا ، وَانْصِبُوا عَلَيَّ اللَّبِنَ نَصْبًا كَمَا صُنِعَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَمُسْلِمٌ وَالنَّسَائِيُّ وَابْنُ مَاجَهْ

Dan dari Amir bin Sa’ad ia berkata: Sa’ad berkata: Galikanlah lahad untukku, dan tancapkanlah batu bata pada (jasad)-ku sebagaimana dilakukan terhadap Rasulullah ﷺ . (HR Ahmad, Muslim, An-Nasa’i dan Ibnu Majah)

وَعَنْ أَنَسٍ قَالَ : لَمَّا تُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ رَجُلٌ يَلْحَدُ ، وَآخَرُ يَضْرَحُ ، فَقَالُوا : نَسْتَخِيرُ رَبَّنَا وَنَبْعَثُ إلَيْهِمَا ، فَأَيُّهُمَا سَبَقَ تَرَكْنَاهُ ، فَأَرْسَلَ إلَيْهِمَا فَسَبَقَ صَاحِبُ اللَّحْدِ فَلَحَدُوا . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ

Dan dari Anas ia berkata: Ketika Rasulullah ﷺ wafat, maka ada seorang lelaki yang menggali lahad, dan yang lain menggali lubang tengah kemudian mereka bertanya: Kami akan istikharah kepada Tuhan kami lalu kami akan mengutus kedua orang itu kemudian mana di antara keduanya yang lebih dahulu datang maka dialah yang kami tetapkan. Lalu mereka berdua diutus, tetapi penggali lahadlah yang lebih dahulu datang, lalu mereka menetapkan lahad itu. (HR Ahmad dan Ibnu Majah).

Klik di sini untuk mengikuti audio kuliah di atas.

KULIAH KITAB SYARAH AQIDAH ASWJ- Siri 61

OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD.RAJA

SAMBUNGAN – SYARAH KELIMAPULUH TIGA: ZIARAH KUBUR

3. Ziarah kubur yang syirik – iaitu ziarah yang menyalahi tauhid, misalnya melakukan sesuatu ibadah kepada ahli kubur seperti berdo’a kepadanya, meminta bantuan/pertolongan, bertawaf di sekelilingnya, menyembelih kurban, bernazar dan sebagainya. Perbuatan ini adalah syirik yang besar, yang boleh mengeluarkan seseorang Islam bila terpenuh syaratnya dan tidak ada penghalangnya. Setiap ibadah wajib dilakukan hanya kepada Allah dengan ikhlas, tidak boleh menjdikan kubur sebagai perantara menuju kepada Allah kerana ini adalah perbuatan orang kafir jahiliyyah. Setiap sesuatu yang menjadi jalan ke arah syirik dalam ibadah kepada Allah atau jalan ke arah bid’ah adalah wajib dihentikan dan dilarang. Tiada satu kuburan yang mempunyai berkah sehingga sia-sia orang yang sengaja ziarah ke sana untuk mencari berkah. Dalam Islam tidak dibenarkan sengaja mengadakan perjalanan/safar untuk ziarah dengan tujuan ibadah ke kubur-kubur tertentu.

SYARAH KELIMAPULUH EMPAT: HUKUM WASILAH (TAWASSUL)

Wasilah secara syar’i, iaitu yang diperintahkan di dalam Al-Qur’an adalah segala hal yang dapat mendekatkan seseorang kepada Allah, iaitu berupa amal keta’atan yang disyari’atkan. Firman Allah yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman bertaqwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah pada jalanNya supaya kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al-Maidah: 35).
Tawassul (mendekatkan diri kepada Allah dengan cara tertentu) ada tiga jenis:

1. Masyru’ – iaitu tawassul kepada Allah dengan Asma’ dan SifatNya dengan amal soleh yang dikerjakannya atau melalui do’a orang soleh yang masih hidup.
2. Bid’ah – iaitu mendekatkan diri kepada Allah dengan cara yang tidak dinyatakan dalam syari’at, seperti tawassul dengan peribadi para Nabi dan orang-orang soleh, dengan kedudukan mereka, kehormatan mereka, dan sebagainya.
3. Syirik - iaitu bila menjadikan orang-orang yang telah mati sebagai perantara dalam ibadah, termasuk berdo’a kepada mereka, meminta hajat dan memohon pertolongan kepada mereka.

Tawassul yang Masyru’
Tawassul yang masyru’ (yang disyari’atkan) ada 3 jenis, iaitu:
1. Tawassul dengan Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah
Iaitu seseorang memulakan do’a kepada Allah dengan mengagungkan, membesarkan, memuji, mensucika, terhadap ZatNya yang Maha Tinggi, Nama-NamaNya yang indah dan Sifat-SifatNya yang tinggi, kemudian berdo’a dengan apa yang dihajatkannya dengan menjadikan pujian, pengagungan, dan pensucian ini hanya bagi Allah sebagai wasilah kepadaNya agar Allah mengkabulkan do’a dan permintaannya sehingga dia pun mendapatkan apa yang dia minta kepada Rabbnya. Firman Allah yang bermaksud:
“Hanya milik Allah Asma-ul Husna, maka bermohonlah kepadaNya dengan menyebut Asma-ul Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) NamaNya. Kelak mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al-A’raaf: 180)
Dari Anas bin Malik bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam berdo’a: “Ya Hayyu Ya Qayyum dengan rahmatMu aku memohon pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan Engkau serahkan urusanku kepada diriku meskipun hanya sekelip mata (tanpa mendapat pertolongan dariMu)”. (HR. an Nasa’i, al Bazzar & al Hakim)

Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

KULIAH KITAB SYARAH AQIDAH ASWJ- Siri 60

OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD.RAJA

SAMBUNGAN – SYARAH KELIMAPULUH DUA: LARANGAN MENDIRIKAN MASJID DI ATAS KUBURAN
Sesungguhnya para Sahabat telah menguburkan Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam di kamar Aisyah. Tetapi pada zaman pemerintahan al-Walid bin Abdul Malik (86-96H), beliau telah memerintahkan untuk meruntuhkan Masjid Nabawi dan kamar-kamar isteri Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam termasuk juga kamar Aisyah sehingga masuklah kuburan Nabi ke dalam Masjid Nabawi yang diperbesarkan. Di waktu itu seluruh sahabat Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam yang ada di Madinah telah pun wafat. Ibnu Rajab menyebut dalam Fathul Bari dan Ibnu Tamiyyah dalam al-Jawaabul Baahir:”Bahawasanya kamar Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam ketika dimasukkan ke dalam masjid, ditutup pintunya, dibangun atasnya tembok lain untuk menjaga agar rumah beliau tidak dijadikan tempat perayaan dan kuburnya tidak dijadikan berhala.” Ada kalangan Tabi’in yang menentang rancangan ini termasuklah Sa’id bin al-Musayyab.
Larangan solat di masjid yang ada kubur atau masjid yang didirikan atas kubur meliputi semua masjid kecuali Masjid Nabawi kerana ia mempunyai keutamaan yang khusus, seperti sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam: “Solat di Masjidku ini lebih utama seribu kali dari solat di masjid lain, kecuali Masjidil Haram, maka solat di Masjidil Haram lebih utama seratus ribu kali dari solat di masjid yang lainnya.”(HR. Ahmad & Ibnu Majah); dan sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam:” Antara rumahku dan mimbarku ada taman dari taman-taman Syurga dan mimbarku di atas telagaku.” (HR. Bukhari, Muslim, Ibnu Hibban & al-Baihaqi)

SYARAH KELIMAPULUH TIGA: ZIARAH KUBUR
Ziarah ke kuburan kaum Muslimin mengandungi banyak manfa’atnta, di antaranya akan melembutkan hati, mengingatkan kepada kematian dan mengingatkan akan akhirat, sebagaimana sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam: “Dahulu aku pernah melarang kalian untuk ziarah kubur, sekarang ziarahilah kubur kerana ziarah dapat melembutkan hati, menitiskan air mata, mengingatkan Akhirat dan janganlah kalian menyebut kata-kata kotor (di dalamnya).” (HR. Al-Hakim). Dan sabda Nabi lagi: ” Sesungguhnya dulu aku telah melarang kalian ziarah kubur, maka sekarang ziarahilah kubur, sesungguhnya pada ziarah kubur itu ada pengajaran (bagi yang hidup).” (HR. Ahmad, al-hakim dan al-Baihaqi)
Perbuatan yang dilakukan di kubur dan ketika ziarah kubur ada tiga jenis:
1. Ziarah yang disyari’atkan – iaitu ziarah yang bertujuan mengingat mati, akhirat, untuk memberikan salam kepada ahli kubur dan mendo’akan mereka atau memohon ampun untuk mereka.
2. Ziarah yang bid’ah – Ia tidak sesuai dengan kesempurnaan tauhid, dan merupakan jalan ke arah perbuatan syirik. Di antaranya ialah ziarah kubur dengan tujuan untuk beribadah kepada Allah dan mendekatkan diri kepadaNya di sisi kuburan, atau bertujuan mendapat berkah, menghadiahkan pahala kepada ahli kubur, membuat bangunan di atas kuburan,mengecat, menembok dan memasang lampu di atas kuburan serta menulis nama di atas nesan, seperti hadis dari Jabir bin Abdillah bahawa:” Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam melarang untuk menenmbok kuburan, duduk di atasnya dan membuat bangunan di atasnya (atau ditambah tanahnya) (atau ditulis atasnya) “ (HR. Muslim, Abu Daud, at-Termizi, an-Nasa’i, Ahmad, al-Hakim & al-Baihaqi).
Termasuk juga menjadikan kubur sebagai tempat ibadah dan sengaja bermusafir untuk mengunjungi kuburan, seperti sabda Rasulullah allallahu ‘alaihi wa sallam: “Tidak boleh mengadakan safar/perjalanan (dengan tujuan beribadah kecuali ke tiga masjid, iaitu Masjidil-Haram, dan Masjidku ini (Masjid Nabawi) serta Masjid al-Aqsa.” (HR.Bukhari, Muslim dan lain-lain).

Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

KULIAH KITAB SYARAH AQIDAH ASWJ- Siri 59

OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD.RAJA

SAMBUNGAN – SYARAH KELIMAPULUH DUA: LARANGAN MENDIRIKAN MASJID DI ATAS KUBURAN

Sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, “…Ketahuilah, sesungguhnya umat-umat sebelum kamu telah menjadikan kuburan Nabi-Nabi mereka dan orang-orang soleh mereka sebagai tempat ibadah. Ingatlah, janganlah kamu sekelian menjadikan kuburan sebagai tempat ibadah, kerana aku benar-benar melarang kamu melakukan perbuatan itu.” (HR. Muslim)
Menjadikan kuburan sebagai masjid, mengikut as-Shaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani, meliputi tiga perkara – (1) Tidak boleh solat menghadap kubur, sepertimana sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, ” Jangan kamu solat menghadap kubur dan jangan duduk di atasnya.” (HR. Muslim). (2) Tidak boleh sujud di atas kubur, dan (3) Tidak boleh mendirikan masjid di atasnya (iaitu tidak boleh solat di masjid yang didirikan di atas kubur). Mendirikan masjid di atas kuburan hukumnya haram dan termasuk dosa besar.
Syaikh Abdul Aziz bin Abdillah bin Baaz menjelaskan dalam fatwanya bahawa: (1) Hadis-hadis larangan menunjukkan tentang haramnya mendirikan masjid di atas kubur dan tidak boleh menguburkan mayat di dalam masjid., dan (2) Tidak boleh solat di masjid yang di sekelilingnya terdapat kuburan.
Syaikh Salim bin Ied al-Hilali menyatakan bahawa menjadikan kubur sebgai tempat ibadah termasuk dosa besar, disebabkan (1) Orang yang melakukannya mendapat laknat Allah, (2) Pelakunya disifatkan sebagai seburuk-buruk makhluk, dan (3) Menyerupai orang Yahudi dan Nasrani, sedangkan menyerupai mereka hukumnya haram.
Tidak boleh bersatu antara masjid dan kuburan.
Sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam, ” Ya Allah, janganlah Engkau menjadikan kuburanku sebagai berhala (yang disembah). Allah melaknat suatu kaum yang menjadikan kuburan Nabi-Nabi mereka sebagai tempat ibadah.” (HR. Ahmad, Abu Nu’aim & Imam Malik)

Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

  • ARKIB


  • View My Stats