OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR

SOLAT GERHANA (KHUSUF)

Sambungan BAB YANG DILAKUKAN DI DALAM SOLAT KHUSUF

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرَةَ بِنْتِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ يَهُودِيَّةً جَاءَتْ تَسْأَلُهَا فَقَالَتْ أَعَاذَكِ اللَّهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ فَسَأَلَتْ عَائِشَةُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُعَذَّبُ النَّاسُ فِي قُبُورِهِمْ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَائِذًا بِاللَّهِ مِنْ ذَلِكَ ثُمَّ رَكِبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ غَدَاةٍ مَرْكَبًا فَخَسَفَتْ الشَّمْسُ فَرَجَعَ ضُحًى فَمَرَّ بَيْنَ ظَهْرَانَيْ الْحُجَرِ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي وَقَامَ النَّاسُ وَرَاءَهُ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ فَسَجَدَ ثُمَّ قَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ فَقَامَ قِيَامًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الْقِيَامِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَكَعَ رُكُوعًا طَوِيلًا وَهُوَ دُونَ الرُّكُوعِ الْأَوَّلِ ثُمَّ رَفَعَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ انْصَرَفَ فَقَالَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَقُولَ ثُمَّ أَمَرَهُمْ أَنْ يَتَعَوَّذُوا مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

Telah menceritakan kepadaku, dari Malik, dari Yahya bin Sa’id, dari ‘Amrah bin Abdurrahman dari Aisyah isteri Rasulullah ﷺ, bahwa ada seorang wanita Yahudi datang kepadanya, dan berkata, “Semoga Allah melindungimu dari azab kubur.” Setelah itu Aisyah bertanya kepada Rasulullah ﷺ, “Apakah manusia diseksa dalam kubur mereka?” Maka Rasulullah ﷺ pun memohon perlindungan kepada Allah dari hal itu. Kemudian keesokan harinya Rasulullah ﷺ menunggangi kenderaan. Namun hari itu terjadi gerhana matahari, hingga beliau kembali di waktu dhuha dan melalui di antara kamar (isteri-isterinya) . Beliau ﷺ lalu berdiri solat dan orang-orang solat di belakangnya. Beliau berdiri lama, lalu ruku’ dengan ruku’ yang lama. Kemudian bangun dan berdiri lagi dengan lama namun tidak selama yang pertama. Lalu beliau ruku’ dengan ruku’ yang lama, namun tidak selama yang pertama. Setelah itu beliau bangkit (dari ruku’) dan sujud. Beliau bangun dan berdiri lama namun tidak selama pada sebelumnya. Lalu ruku’ dengan lama namun tidak selama yang pertama. Kemudian bangun dan berdiri lama namun tidak selama yang pertama. Beliau lalu ruku’ dengan lama namun tidak selama yang pertama, lalu bangun dan sujud. Setelah selesai beliau mengatakan apa yang Allah kehendaki, dan menyuruh mereka untuk berlindung dari siksa kubur.”

BAB KETERANGAN BERKENAAN DENGAN SOLAT KHUSUF (GERHANA MATAHARI)

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ أَنَّهَا قَالَتْ أَتَيْتُ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ خَسَفَتْ الشَّمْسُ فَإِذَا النَّاسُ قِيَامٌ يُصَلُّونَ وَإِذَا هِيَ قَائِمَةٌ تُصَلِّي فَقُلْتُ مَا لِلنَّاسِ فَأَشَارَتْ بِيَدِهَا نَحْوَ السَّمَاءِ وَقَالَتْ سُبْحَانَ اللَّهِ فَقُلْتُ آيَةٌ فَأَشَارَتْ بِرَأْسِهَا أَنْ نَعَمْ قَالَتْ فَقُمْتُ حَتَّى تَجَلَّانِي الْغَشْيُ وَجَعَلْتُ أَصُبُّ فَوْقَ رَأْسِي الْمَاءَ فَحَمِدَ اللَّهَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ ثُمَّ قَالَ مَا مِنْ شَيْءٍ كُنْتُ لَمْ أَرَهُ إِلَّا قَدْ رَأَيْتُهُ فِي مَقَامِي هَذَا حَتَّى الْجَنَّةُ وَالنَّارُ وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّكُمْ تُفْتَنُونَ فِي الْقُبُورِ مِثْلَ أَوْ قَرِيبًا مِنْ فِتْنَةِ الدَّجَّالِ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ يُؤْتَى أَحَدُكُمْ فَيُقَالُ لَهُ مَا عِلْمُكَ بِهَذَا الرَّجُلِ فَأَمَّا الْمُؤْمِنُ أَوْ الْمُوقِنُ لَا أَدْرِي أَيَّ ذَلِكَ قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ هُوَ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ جَاءَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى فَأَجَبْنَا وَآمَنَّا وَاتَّبَعْنَا فَيُقَالُ لَهُ نَمْ صَالِحًا قَدْ عَلِمْنَا إِنْ كُنْتَ لَمُؤْمِنًا وَأَمَّا الْمُنَافِقُ أَوْ الْمُرْتَابُ لَا أَدْرِي أَيَّتَهُمَا قَالَتْ أَسْمَاءُ فَيَقُولُ لَا أَدْرِي سَمِعْتُ النَّاسَ يَقُولُونَ شَيْئًا فَقُلْتُهُ

Telah menceritakan kepadaku, dari Malik, dari Hisyam bin Urwah, dari Fathimah binti Mundzir, dari Asma’ binti Abu Bakar As Siddiq, ia berkata, “Aku menemui Aisyah, isteri Nabi ﷺ ketika terjadi gerhana matahari. Orang-ramai sedang berdiri mengerjakan solat, begitu juga dengan Aisyah. Aku bertanya, “Ada apa dengan orang-ramai?” Aisyah mengarahkan tangannya ke langit seraya berkata, “SUBHANALLAH.” Aku berkata, “Sebuah tanda-tanda?” Aisyah berisyarat dengan kepalanya sebagai tanda persetujuan. Asma’ binti Abu Bakar As Siddiq lalu berkata, “Aku berdiri, hingga keletihan, aku pun menuangkan air di atas kepalaku. Rasulullah ﷺ kemudian memuji Allah dan mengagungkan-Nya. Beliau bersabda: “Tidak ada sesuatupun yang belum pernah kulihat, melainkan aku telah melihatnya di tempat berdiriku ini, bahkan syurga dan neraka. Telah diwahyukan kepadaku, bahwa kalian akan diuji dalam kubur, seperti atau mendekati fitnah Dajjal. -Aku tidak tahu mana yang diucapkan oleh Asma’ – Salah seorang dari kalian akan didatangkan, lalu ditanyakan padanya; ‘Apa yang kamu ketahui tentang lelaki ini? ‘ Jika seorang mukmin, atau orang yang yakin -Aku tidak tahu mana yang diucapkan oleh Asma’- maka ia akan berkata, ‘Dia adalah Muhammad utusan Allah, beliau datang kepada kami dengan membawa keterangan dan petunjuk, lalu kami menerimanya. Kami beriman kepadanya dan mengikutinya.’ Maka dikatakan kepadanya; ‘Tidurlah dengan tenang. Kami tahu bahwa kamu adalah seorang mukmin.” Tetapi jika seorang munafik, atau orang yang ragu dalam imannya – Aku tidak tahu maka yang diucapkan oleh Asma’-, maka ia berkata, ‘Aku tidak tahu. Aku hanya mendengar orang-orang mengatakan sesuatu lalu aku mengikutinya.‘”

KLIK DI SINI UNTUK MENGIKUTI AUDIO KULIAH DI ATAS.

Related posts:

  1. KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 80 OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR SOLAT GERHANA (KHUSUF) BAB YANG...
  2. KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 90 OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR Sambungan BAB KETERANGAN TENTANG AL-QUR’AN...
  3. KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 91 OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR Sambungan BAB KETERANGAN TENTANG AL-QUR’AN...
  4. KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 84 OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR BAB QIBLAT BAB LARANGAN MENGHADAP...
  5. KULIAH KITAB AL MUWATTA’ IMAM MALIK- SIRI 92 OLEH: USTAZ MOHD. KHAIRIL ANWAR KITAB AL-QUR’AN Sambungan BAB KETERANGAN...

Related posts brought to you by Yet Another Related Posts Plugin.