OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD. RAJA
Muqaddimah – Dinamakan surah “at Taubah” kerana pada ayat 117 surah ini disebutkan bahawa Allah menerima taubat kaum Muhajirin dan Ansar. Surah ini dinamakan juga surah “Baraa’ah” (Pemutusan Perjanjian).Setelah membentuk negara Islam di Madinah, Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi wa Sallam telah mengikat perjanjian perdamaian dengan kaum musyrikin. Di antara isi perjanjian itu adalah tidak ada peperangan antara Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam dengan orang-orang musyrikin, dan bahwa kaum muslimin dibolehkan mengerjakan haji ke Makkah dan tawaf di Ka’bah. Tetapi musyrikin telah mencabuli perjanjian itu, lalu Allah perintahkan Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam membatalkan perjanjian tersebut. Menurut Al-Bukhari surah ini adalah surah yang terakhir diturunkan.
أعوذ باللَّه من الشيطان الرجيم

بَرَاءةٌ مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ إِلَى الَّذِينَ عَاهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ
1. (Inilah pernyataan) pemutusan hubungan dari Allah dan RasulNya (yang dihadapkan) kepada orang-orang musyrikin yang kamu (kaum muslimin) telah mengadakan perjanjian (dengan mereka).
فَسِيحُواْ فِي الأَرْضِ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ وَاعْلَمُواْ أَنَّكُمْ غَيْرُ مُعْجِزِي اللّهِ وَأَنَّ اللّهَ مُخْزِي الْكَافِرِينَ
2. Maka berjalanlah kamu (kaum musyrikin) di muka bumi selama empat bulan dan ketahuilah bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat melemahkan Allah, dan sesungguhnya Allah menghinakan orang-orang kafir
Allah SWT membatalkan perjanjian itu dan mengizinkan kepada kaum muslimin memerangi kembali.Kaum musyrikin diberikan tempoh empat bulan lamanya (bermula 10 Zulhijjah 9H hingga 10 Rabbiulawwal 10H) di tanah Arab sama ada hendak menerima Islam atau berperang.
وَأَذَانٌ مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ إِلَى النَّاسِ يَوْمَ الْحَجِّ الأَكْبَرِ أَنَّ اللّهَ بَرِيءٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ وَرَسُولُهُ فَإِن تُبْتُمْ فَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَإِن تَوَلَّيْتُمْ فَاعْلَمُواْ أَنَّكُمْ غَيْرُ مُعْجِزِي اللّهِ وَبَشِّرِ الَّذِينَ كَفَرُواْ بِعَذَابٍ أَلِيمٍ
3. Dan (inilah) suatu pengisyiharan daripada Allah dan RasulNya kepada umat manusia pada hari haji akhbar bahawa sesungguhnya Allah dan RasulNya berlepas diri dari orang-orang musyrikin. Kemudian jika kamu (kaum musyrikin) bertaubat, maka bertaubat itu lebih baik bagimu; dan jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya kamu tidak dapat melemahkan Allah. Dan beritakanlah kepada orang-orang kafir (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih.
Berbeda pendapat antara mufassirin (ahli tafsir) tentang yang dimaksud dengan haji akbar, ada yang mengatakan hari Nahar, ada yang mengatakan hari Arafah. Yang dimaksud dengan haji akbar di sini adalah haji yang terjadi pada tahun ke-9 hijrah. Dikatakan haji akbar itu adalah pada Hari Nahar kerana berlakunya tiga peristiwa pada hari tersebut iaitu uquf di Arafah, bermalam di Muzalifah dan menyembelih qurban.
إِلاَّ الَّذِينَ عَاهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ ثُمَّ لَمْ يَنقُصُوكُمْ شَيْئاً وَلَمْ يُظَاهِرُواْ عَلَيْكُمْ أَحَداً فَأَتِمُّواْ إِلَيْهِمْ عَهْدَهُمْ إِلَى مُدَّتِهِمْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ
4. kecuali orang-orang musyrikin yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dan mereka tidak mengurangi sesuatu pun (dari isi perjanjian)mu dan tidak (pula) mereka membantu seseorang yang memusuhi kamu, maka terhadap mereka itu penuhilah janjinya sampai batas waktunya . Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaqwa.
Nabi Sallallahu ‘alaihi wa Sallam telah mengutuskan Ali bin Abi Talib untuk membaca pengisytiharan ini, dan di baca oleh Ali bin Abi Talib di Mina pada hari Nahar 10 Zulhijjah 9Hijrah yang mengandungi 4 perkara:
1. Musyrikin tidak dibenarkan tawaf bertelanjang.
2. Musyrikin yang tidak melanggar perjanjian, perjanjian diteruskan sehingga tamat tempoh, manakala yang melanggarnya diberi tempoh 4 bulan.
3. Tidak akan masuk Syurga melainkan orang beriman.
4. Musyrikin tidak lagi dibenarkan mengerjakan haji selepas tahun tersebut.

Untuk mengikuti kuliah di atas, sila klik di sini.

Related posts:

  1. KULIAH TAFSIR SURAH AL-AHZAB – SIRI 2 OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD. RAJA النَّبِيُّ أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ...
  2. KULIAH TAFSIR SURAH AL-AHZAB – SIRI 1 OLEH: USTAZ IBRAHIM MOHD. RAJA بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ يَا...

Related posts brought to you by Yet Another Related Posts Plugin.